Cepetan,ntar keburu….

Posted: Oktober 29, 2015 in Amalan, Tauhid, Yaumul Akhir
Tag:

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Alhamdulillah hamdan katsiron thoyyiban mubarokan fih kamaa yuhibbu Robbuna wa yardho, wa asyhadu alla ilaha illallah wahdahu laa syarika lah wa asy-hadu anna Muhammadan ‘abduhu wa rosuluh. Allahumma sholli ‘ala Nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam.

Pagi ini saya mendapat pelajaran yang berharga dari para guru-guru saya,yang salah satunya yaitu Ust Yusuf Mansur. Dalam share-share ilmu nya via email beliau menulis tentang “Kematian”. Kalimat yang simple tapi mantap,soal nya itu pasti. Mungkin bicara kematian,dalam beberapa kesempatan kita dalam menempuj ilmu di majelis ilmu pasti pernah bahkan sering dibahas. Namun tidak ada salahnya saya ingin berbagi apa-apa yang di share oleh beliau kepada kita semua.

Ust Yusuf Mansur,say:

Kita-kita ini bakal meninggal. Kalo udah meninggal, bawa bekel apaan? Suka ga mikir tuh kita-kitanya ini.
Kayaknya meninggal tuh kayak masih lama aja. Belom dalam waktu dekat.

Mentang-mentang barangkali masih merasa muda, masih merasa jagoan, sehat, masih SMP, SMU, kuliah, masih di bawah 80, hehehehe.
Padahal, karena meninggal bisa kapan aja, ga kenal usia, ga kenal orang, ga kenal waktu, ga kenal keluarga siapa, ga kenal urusannya apa.
Kalo udah datang, ya datang aja. Izrail itu ga kenal ampun.

Misal nih, seorang ibu lagi gendong anak bayi. Tapi saatnya datang itu ajal, Izrail ga perlu nunggu ibu itu naro dulu bayinya.
Bisa saat masih ngegendong bayi itu dicabut. Bener-bener ga ada perasaan, hehehe.

Pengantin baru, saleh salehah, haafizh haafizhah, habis akad nikah dan resepsi. Belum sampe kumpul bareng, lalu salah satu dari keduanya, udah datang waktunya.
Maka Izaril ga bakalan juga mau ngasih waktu. Kan saleh salehah? Haafizh haafizhah?
Suruh atau nunggu ngumpul keq? Supaya ada keturunan dari dua bibit yang bagus? Engga tuh. Cabut, ya cabut aja.

Jam 13 siang, belum shalat zuhur, datang waktunya meninggal, ya meninggal aja. Tertinggallah catatan amal yang jelek sekali.

Bahwa ia meninggal dalam keadaan belum shalat zuhur.
Jam 17, belum ashar. Lalu waktu ajal datang. Ya tetap aja ga bakal dikasih waktu buat ashar dulu. Ga bakalan denger, “Cepetan yak…”
Suara Izaril. Menyuruh kita shalat. “Saya tungguin bentar. Gi dah. Shalat dulu.

Ga bakalan.

Makanya, hal-hal yang wajib, kudu disegerakan. Supaya jad ga diitung lalai. Jaga-jaga kematian datang.

Bahkan, bagi orang baik, kebaikan aja kudu disegerakan. Jaga-jaga ga keburu ngerjainnya.
Sedekah, misalnya. Nulis buku. Ngelamar, hehehe. Nyunatin anak.

Udeh dah. Cepet-cepet aja. Pestainnya aja yang tar-tar. Cari kebaikannya aja.

Semoga share ilmu ini bermanfaat bagi kita semua. Saling mengingatkan,saling berbagi,dan “mumpung” belum “dipanggil”. Hayo dah,kita benerin yang wajib dan sunah Nya.

Wallahu  a’alam bishawab

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s