Pinjem harus bayar donk….

Posted: Februari 26, 2014 in Umum
Tag:

Assalamualikum wr.wb

Allahuma Shalli Alla Muhammad, Wa Alla Alli  Muhammad

Semoga kita semua terus dalam lindungannya Allah Azza Wa Jalla….

Ikhwa fillah yang dirahmati Allah, sebagaimana kebiasaan kita bersama-sama mari kita berdoa sebagai awalan kita belajar di majelis on line’rs ini :

Ya Rab….Mudahkan kami dalam menuntut segala ilmu kebaikan dari Mu

Ya Rab….Mudahkan segala urusan dunia dan akhirat kami

Ya Rab….Kami mohon Ridha Mu

Ya Rab….Berkahi segala kemudahan bagi kami

hutang1

A  : Gw pinjem uang lo Rp 50.ooo ya?

B  : Boleh bro…pake aja..

A  : Beneran ni..thx ya bro

Sadar kah kita…kata-kata pinjem merupakan akad yang berarti harus adanya pengembalian..Terkadang dengan mudahnya kita ber-hutang (meminjam), dan kemudian dengan mudah nya pula melupakan untuk melunasinya. Celakalah jika ini terjadi, memiliki hutang lantas tidak membayarnya. Keburukanlah yang akan mengintainya:

Keburukan pertama: Tidak dishalati oleh tokoh-tokoh agama dan masyarakat

Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak menshalati jenazah yang memiliki hutang.

( عَنْ سَلَمَةَ بْنِ الأَكْوَعِ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ- قَالَ: كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ النَّبِيِّ -صلى الله عليه وسلم- إِذْ أُتِيَ بِجَنَازَةٍ، فَقَالُوا: صَلِّ عَلَيْهَا ، فَقَالَ : (( هَلْ عَلَيْهِ دَيْنٌ ؟ )), قَالُوا: لاَ، قَالَ: (( فَهَلْ تَرَكَ شَيْئًا ؟ )), قَالُوا: لاَ، فَصَلَّى عَلَيْهِ، ثُمَّ أُتِيَ بِجَنَازَةٍ أُخْرَى، فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللهِ، صَلِّ عَلَيْهَا، قَالَ: (( هَلْ عَلَيْهِ دَيْنٌ ؟ )) قِيلَ : نَعَمْ ، قَالَ: (( فَهَلْ تَرَكَ شَيْئًا؟ )) قَالُوا : ثَلاَثَةَ دَنَانِيرَ، فَصَلَّى عَلَيْهَا، ثُمَّ أُتِيَ بِالثَّالِثَةِ، فَقَالُوا: صَلِّ عَلَيْهَا، قَالَ: (( هَلْ تَرَك شَيْئًا؟ )) قَالُوا : لاَ، قَالَ: (( فَهَلْ عَلَيْهِ دَيْنٌ ؟ )) قَالُوا: ثَلاَثَةُ دَنَانِيرَ ، قَالَ: (( صَلُّوا عَلَى صَاحِبِكُمْ ))، قَالَ أَبُو قَتَادَةَ: صَلِّ عَلَيْهِ يَا رَسُولَ اللهِ، وَعَلَيَّ دَيْنُهُ، فَصَلَّى عَلَيْهِ.)

Diriwayatkan dari Salamah bin Al-Akwa’ radhiallaahu ‘anhu, dia berkata, “Dulu kami duduk-duduk di sisi Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam, kemudian didatangkanlah seorang jenazah. Orang-orang yang membawa jenazah itu pun berkata, ‘Shalatilah dia!’ Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia punya hutang?’ Mereka pun menjawab, ‘Tidak.’ Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia meninggalkan harta peninggalan?’ Mereka pun menjawab, ‘Tidak.’ Kemudian beliau pun menshalatinya. Kemudian didatangkan lagi jenazah yang lain. Orang-orang yang membawanya pun berkata, ‘Shalatilah dia!’ Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia punya hutang?’ Mereka pun menjawab, ‘Ya.’ Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia meninggalkan harta peninggalan?’ Mereka pun menjawab, ‘Ada tiga dinar.’ Kemudian beliau pun menshalatinya. Kemudian didatangkanlah jenazah yang ketiga. Orang-orang yang membawanya pun berkata, ‘Shalatilah dia!’ Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia meninggalkan harta peninggalan?’ Mereka pun menjawab, ‘Tidak.’Beliau pun bertanya, ‘Apakah dia punya hutang?’ Mereka pun menjawab, ‘Ada tiga dinar.’ Beliau pun berkata, ‘Shalatlah kalian kepada sahabat kalian! Kemudian Abu Qatadah pun berkata, ‘Shalatilah dia! Ya Rasulullah! Hutangnya menjadi tanggung jawabku.’ Kemudian beliau pun menshalatinya.” (HR Al-Bukhaari no. 2289)

Hadits di atas jelas sekali menunjukkan bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam tidak mau menshalati orang yang punya hutang. Hal ini sebagai bentuk pengajaran beliau bahwa membiasakan diri untuk berhutang sedangkan dia tidak memiliki jaminan adalah sesuatu yang buruk. Oleh karena itu, sudah selayaknya orang-orang terpandang, tokoh masyarakat dan agama melakukan hal seperti ini ketika ada orang yang meninggal dan dia memiliki tanggungan hutang.

Keburukan kedua: Dosa-dosanya tidak akan diampuni sampai diselesaikan permasalahannya dengan orang yang menghutanginya

Diriwayatkan dari Abu Qatadah radhiallaahu ‘anhu dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bahwasanya seseorang bertanya kepada Rasulullahshallallaahu ‘alaihi wa sallam:

( أَرَأَيْتَ إِنْ قُتِلْتُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ أَتُكَفَّرُ عَنِّى خَطَايَاىَ ؟)

Bagaimana menurutmu jika aku terbunuh di jalan Allah, apakah dosa-dosaku akan diampuni?

Beliau pun menjawab:

( نَعَمْ وَأَنْتَ صَابِرٌ مُحْتَسِبٌ مُقْبِلٌ غَيْرُ مُدْبِرٍ إِلاَّ الدَّيْنَ فَإِنَّ جِبْرِيلَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَالَ لِى ذَلِكَ )

Ya, dengan syarat engkau sabar, mengharapkan ganjarannya, maju berperang dan tidak melarikan diri, kecuali hutang. Sesungguhnya Jibril‘alaihissalam baru memberitahuku hal tersebut” (HR Muslim no. 4880/1885)

Hadits di atas menjelaskan bahwa ibadah apapun, bahkan yang paling afdhal sekalipun yang merupakan hak Allah tidak bisa menggugurkan kewajiban untuk memenuhi hak orang lain.

Keburukan ketiga: Ditahan untuk tidak masuk surga, meskipun dia memiliki banyak amalan sampai diselesaikan permasalahannya dengan orang yang menghutanginya

Diriwayatkan dari Tsauban, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

( مَنْ مَاتَ وَهُوَ بَرِىءٌ مِنْ ثَلاَثٍ: الْكِبْرِ, وَالْغُلُولِ, وَالدَّيْنِ دَخَلَ الْجَنَّةَ )

Barang siapa yang mati sedangkan dia berlepas diri dari tiga hal, yaitu: kesombongan, ghuluul (mencuri harta rampasan perang sebelum dibagikan) dan hutang, maka dia akan masuk surga. (HR At-Tirmidzi no. 1572, Ibnu Majah no. 2412 dan yang lainnya. Syaikh Al-Albani mengatakan, “Shahih” diShahih Sunan Ibni Majah)

Masih kah kita ingin mem-perbanyak hutan,pinjem,dll???…..Sadarlah ikhwa fillah, bahkan dalam keburukan ketiga jelas. Meskipun banyak amal kita tetapi punya hutan maka akan ditahan didepan pintu surga. Jika memang kita belum bisa/mampu untuk mendapatkan sesuatu, kecilkanlah peluang hutang, taukah kita akan meninggalkan dunia ini kapan???. Ini juga lah yang harus menjadi bahan pertimbangan kita ketika ingin berhutang. Kita tidak tau kapan kita meninggal, bisa setelah baca tulisan ini (hehehehehe,serem amat), bisa nanti siang, sore,malam, dst. Lantas kita meninggal dengan meninggalkan hutang, bukanya meninggalkan kebaikan…U’udbillahimindzalik.

Mari Ikhwa fillah, semoga kita mendapatkan ibroh dari tulisan kecil ini terhadap yang namanya “Pinjem bin hutang “, yang akan membawa kita ke dalam kesulitan. Jika kalau pun harus berhutang maka: Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

( مَنْ أَخَذَ أَمْوَالَ النَّاسِ يُرِيدُ أَدَاءَهَا أَدَّى اللَّهُ عَنْهُ ، وَمَنْ أَخَذَ يُرِيدُ إِتْلاَفَهَا أَتْلَفَهُ اللَّهُ.)

Barang siapa meminjam harta manusia dan dia ingin membayarnya, maka Allah akan membayarkannya. Barang siapa yang meminjamnya dan dia tidak ingin membayarnya, maka Allah akan menghilangkan harta tersebut darinya.” (HR Al-Bukhaari no. 2387)

Ini bagian dari itikad baik kita dalam berhutang.Semoga bermanfaat, dan seperti biasa mari kita akhiri majelis online kita dengan bermunajab ke Allah Azza Wa Jalla semoga:

Ya Rab….begitu banyak limpahan rezeki yang Kau berikan kepada kami, tetapi kami sering melupakan nya

Ya Rab….berikan kemudahan bagi hamba untuk bisa memenuhi segala panggilan dan seruan Mu

Ya Rab….Ridhai segala apa-apa yang kami lakukan

Ya Rab….hanya kepada Mu kami memohon, dan meminta

Tapi ya Rab…di balik itu semua, tetapkan lah kemualian kami dihadapan Mu Ya Rab…

Semakin sukses nya kami, maka terus bimbing lah juga kami untuk terus mendekatkan diri kepada Mu…

Jangan terlenakan kami pada dunia yang hanya sesaat ini, tapi terus mudahkanlah kami untuk selalu ada dalam jalan Mu ya lurus.

 

Amiin

Wallahu a’lam bishshawab

Wassalamualaikum’ Wr.Wb 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s